Mantra Sakti Dukun Teknologi

Jenis-Jenis Antialiasing Pada Citra Grafis Digital



Antialiasing merupakan sebuah metode pada grafik digital yang digunakan untuk meningkatkan kualitas citra grafis, tujuan utama anti aliasing adalah menghilangkan gerigi pada bagian tepi polygon sehingga tampak lebih halus. Walau begitu hal ini akan mengorbankan beberapa performa dan memory, dengan beberapa peningkatan kualitas dan metode yang berbeda yang akhirnya menghasilkan jenis-jenis metode anti aliasing

FXAA ( Fast Approximate Anti Aliasing )

Seperti namanya, ( Fast Approximate = perkiraan cepat ) anti aliasing jenis ini memiliki keunggulan dalam hal kecepatan, tidak banyak komputasi yang dibutuhkan. Metode ini ditemukan oleh timothy lottes di bawah NVidia.

MLAA ( Morphological Anti Aliasing )

MLAA adalah metode anti-aliasing berdasarkan bentuk-yang menggunakan filter pengolahan pasca-procesing untuk mengurangi aliasing. Sama seperti hanya SSAO itu, MLAA dapat ditulis melalui kode pemrogram dalam aplikasi 3D ( Game ) atau juga melalui driver grafis.

SMAA ( Subpixel Morphological Anti Aliasing )

SMAA adalah bentuk baru dari anti-aliasing yang cukup populer pada video game. termasuk kinerja, deteksi tepi ( menggunakan algoritma yang didasarkan pada deteksi tepi pada MLAA ), dan deteksi pola yang ditingkatkan ( yang memungkinkan untuk membuat geometri yang tajam, seperti tepi diagonal tajam, sedang yang lain akan dibulatkan ). Hal ini sangat baik dalam menangani garis diagonal. Namun, karena merupakan tehnik memanfaatkan perhitungan post-processing, SMAA menimbulkan banyak cacat jika disandingkan dengan FXAA.

SMAA mencari sudut dari garis diagonal, memeriksa lintasan tepi garis, dan lalu membandingkan daerah pola yang sudah ada. Program ini kemudian mengembalikan area cakupan akurat. SMAA memotong waktu dan meningkatkan akurasi dengan teknik shortcut penyulingan MLAA untuk mengidentifikasi dua sisi sekaligus, dan bukan semua sisi persimpangan sekaligus. Misalnya, MLAA menggunakan interpolasi linier untuk mendeteksi tepi, dan SMAA menggunakan bilinear interpolasi.

SMAA lebih akurat daripada MLAA karena menggunakan sampel sub-pixel untuk menghitung daerah tersebut. Jadi tidak hanya geometri tajam terbentuk, tetapi mereka juga lebih akurat, dengan distorsi yang minim karena perubahan dalam resolusi. Aspek penting lain dari SMAA adalah update ke proyeksi ulang temporal, yang membantu untuk meminimalkan efek temporal aliasing. Hal ini terjadi misalnya ketika suatu objek bergerak, dan blur antara posisi lama dan baru membuat objek tampak seolah-olah kelap-kelip.

TXAA ( Temporal Anti Aliasing )

Sebuah tehnik untuk menghilangkan efek temporal aliasing. efek temporal ini akan terlihat ketika sebuah objek 3D di antialiasing lalu kamera mendekat terhadap objek tersebut atau juga ketika objek tadi mengalami perubahan transformasi ( pergeseran ) maka yang terlihat adalah efek kelap-kelip dibagian tepi/garis polygon dari objek 3D tadi.

SSAA ( Super Sample Anti Aliasing )

Tehnik ini untuk mengurangi effek tepi bergerigi pada objeck, kebanyakan tehnik ini menggunakan algoritma adaptive supersampling.

MSAA ( Multi Sample Anti Aliasing )

Tehnik ini untuk menghilangkan tepi bergerigi sekaligus meningkatkan kualitas texture grafis.

CSAA ( Coverage Sample Anti Aliasing )

CSAA salah satu fitur baru dari Seri GeForce 8. CSAA menghasilkan gambar antialiased yang menyaingi kualitas 8x atau 16x MSAA, sedang hanya membutuhkan kinerja minimal setara pada 4x MSAA. Ia bekerja dengan memperkenalkan konsep jenis sampel baru. Berbeda dari teknik AA sebelumnya dimana cakupan selalu inheren dan terikat terhadap jenis sampel lain. Pada MSAA, ia mengurangi operasi overhead shader dengan decoupling sampel berbayang dari warna disimpan, ini memungkinkan aplikasi menggunakan antialiasing untuk beroperasi dengan sampel berbayang lebih sedikit tetapi menjaga kualitas warna / z / stensil dan cakupan sampling yang sama. sedang pada CSAA mampu mengoptimalkan proses ini dengan decoupling cakupan dari warna / z / stensil, sehingga mengurangi bandwidth dan space untuk proses penyimpanan.